---------------------- Honorer Dinas Kelautan Sukabumi Dipecat Gara Gara Pose Dua Jari

Advertisement

Honorer Dinas Kelautan Sukabumi Dipecat Gara Gara Pose Dua Jari

Saturday, March 30, 2019

THL dipecat gara-gara pose dua jari. (Foto: istimewa)

KUTARAJA.COM - Sukabumi - Riki Yusuf seorang honorer atau Tenaga Harian Lepas (THL) di Tempat Pelelangan Ikan (TPI) Palangpang, Desa Ciwaru, Kecamatan Ciemas, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat mengaku dipecat oleh pihak Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Kabupaten Sukabumi gara-gara memperlihatkan pose dua jari membentuk huruf V.

Informasi yang diperoleh  itu dibenarkan anggota Panitia Pengawas (Panwas) Kecamatan Ciemas yang telah melakukan klarifikasi pada Jumat (29/3/2019) malam kemarin ke petugas THL tersebut.

"Kita baru melakukan klarifikasi ke yang bersangkutan, kita mendapat laporan ada postingan di media sosial seorang THL yang mengacungkan tanda 2 jari berbentuk V. Saat kita datangi dia mengaku sudah dipecat oleh pihak dinas terkait pose itu," kata Aris Irfan, Anggota Panwas Ciemas melalui sambungan telepon, Sabtu (30/2/2019).

Aris mengaku belum memutuskan apakah Riki melanggar atau tidak. Sebab masih dalam proses pengkajian dan verifikasi kepada yang bersangkutan.

"Kami sendiri kan berdasarkan informasi yang diperoleh dari Tim Kampanye Daerah (TKD), ada postingan soal pose 2 jari yang dilakukan oleh pegawai THL yang kemudian berujung pemecatan. Kami sendiri tidak ada laporan, Panwas itu kan berdasar laporan atau temuan namun itu enggak ada. Kita hanya sebatas verifikasi," katanya.

Dari hasil verifikasi, Riki mengaku posenya itu tidak berafiliasi pada pasangan 01 maupun 02. Meskipun rekan-rekannya memang sengaja memperlihatkan pose dua jari yang identik terhadap dukungan salah satu paslon di Pilpres 2019.

"Kata Riki temannya memang sengaja (tunjukan) tagar pendukung. Temannya itu pemilik lapak di pelelangan, kalau dia hanya 'V' saja. Pose V itu tidak ada tujuan dan maksud sebagai pendukung, salam damai (peace) katanya. Beberapa kali dia menegaskan pose jarinya itu bukan untuk mendukung, karena dia sadar posisinya sebagai THL," ujarnya.

Iwan Sofian seorang nelayan yang juga teman dari Riki membenarkan adanya pemecatan gara-gara pose jari. Secara pribadi Iwan bahkan mengenal Riki selama ini tidak pernah sengaja menunjukan dukungan kepada pasangan capres manapun.

"Dia orangnya netral, saya bisa pastikan itu. Foto itu dia unggah ke medsos, posenya sendiri kan berbeda. Tidak ada caption apapun, hanya bercanda tanpa ada maksud mendukung," ungkap Iwan.

Iwan menyebut Riki sudah bekerja selama 11 tahun di pelelangan ikan. Tugasnya mendata nelayan, membuat grafik dan laporan secara berkala. Bahkan Riki tidak segan membantu nelayan untuk membuatkan proposal ketika diminta.

"Dia orangnya rajin, hampir semua tugas kepala tempat pelelangan dia yang menangani. Karena kepala TPI sendiri jarang ngantor. Jelas kami semua nelayan di sini akan kehilangan ketika dia diberhentikan," ujarnya.

detikcom mencoba menghubungi Riki melalui telepon, namun tidak aktif. Upaya klarifikasi juga dilakukan ke Kepala DKP Kabupaten Sukabumi Abdul Kadir namun yang bersangkutan hingga pukul 19.00 WIB tidak merespon pertanyaan melalui pesan singkat dan sambungan telepon.

©detik