Ibadah Terlama Itu Menikah, Maka Carilah Calon yang Mau Belajar dan Bekerja Sama Menjadi Lebih Baik


KUTARAJA.COM - Menikah, adalah sebuah pembahasan yang tidak kunjung bosan dibahas oleh siapapun, karena memang pembahasan tentang cinta halal adalah sesuatu yang menyenangkan.

Ibadah Terlama Itu Menikah, Maka Carilah Calon yang Mau Belajar dan Bekerja Sama Menjadi Lebih Baik


Jodoh, iya lebih-lebih mereka yang saat ini belum juga bertemu jodohnya, tentu mereka pada sibuk mencari dan pada sibuk menunggu kepastian, atau memang benar-benar sibuk menyiapkan diri menjadi jodoh yang pantas untuk dia yang akan datang.

Lalu kenapa saat membahas jodoh atau menikah itu menarik? karena menikah adalah ibadah, dan yang namanya ibadah pasti akan selalu berakhir dengan banyaknya kebaikan.

Oleh karenanya, jika kamu menyadari bahwa menikah itu adalah ibadah, bahkan merupakan ibadah terlama maka carilah calon yang mau berlajar dan bekerja sama untuk menjadi lebih baik di masa depan.

Jangan Sampai Kita Terkecoh Oleh Keadaan, Sungguh Keadaan Paling Menyiksa Itu Ketika Kita Salah Memilih Pasangan

Lantas jangan sampai kita terkecoh oleh keadaan, menikahlah karena memang kita butuh, bukan karena ingin saja, bukan karena malu sudah ketinggalan jauh, atau bahkan hanya karena lapar mata sesaat.

Sungguh keadaan paling menyiksa dalam pernikahan itu adalah ketika kita salah pilih pasangan, pasti menyesalnya pun akan selalu menggerogoti hati dan pikiran.

Surga yang Awalnya Kita Inginkan, Tapi Jika di Dalamnya Tidak Kunjung Damai Maka Hanya Kemarahan dan Penyesalan yang Ada

Yang awalnya tujuan menikah adalah surga, ingin menyempurnakan separuh agama, tapi jika di dalamnya tidak kunjung damai karena adanya konflik penyesalan dan apapun rasa yang tidak menyenangkan, maka kemarahanpun akan menjadi pemicu untuk selalu cek-cok.

Hati-hatilah Menentukan Pilihan dan Menetapkan Hati, Jangan Sampai Kita Hanya Melihat Sekilas Langsung Iya Saja

Untuk itu, hati-hatilah menentukan sebuah pilihan menuju masa depan bersama, hati-hatilah menetapkan hati, jangan sampai kita hanya melihat sekilas langsung iya saja.

Sebab tidak sedikit orang yang melihat saja sudah mantap bilang “iya”, tanpa tahu dengan baik akhlaq dan peribadinya seperti apa, hanya karena dilihatnya dia adalah orang yang cantik atau tampan.

Padahal cover itu tidak selamanya akan selalu selaras dengan isinya, bisa jadi yang luarnya sudah luar biasa indahnya, eh dalemnya malah awut-awutan nggak jelas dan bikin capek hati serta pikiran.
Loading...

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel